music

Sunday, 7 October 2012

Ringkasan Cerita Sangkuriang


Sangkuriang


sangkuriang.com


Pada zaman dahulu, tanah Parahyangan dikuasai oleh raja dan ratu yang memiliki anak bernama Dayang Sumbi. Dayang Sumbi merupakan anak yang manja dan ketika suatu hari, ia sedang memintal benang dan terus pintalannya jatuh  hingga ia marah dan bersumpah siapa saja asalkan laki-laki yang mau mengambil pintalannya maka ia akan menerimanya sebagai suaminya. Begitu selesai ia mengucap sumpah lalu datanglah seekor anjing jantan bernama Tumang menyerahkan pintalan ke tangan Dayang Sumbi.
Karena sumpahnya maka ia menikah dengan Tumang seekor anjing sakti. Mereka pun hidup berbahagia dan dikarunia anak berwujud manusia bernama Sangkuriang. Sangkuriang memiliki kekuatan sakti seperti ayahnya dan ia pun hanya mengetahui Tumang sebagai anjing setia. Suatu hari Sangkuriang dan Tumang berburu ke hutan, saat Sangkuriang menyuruh Tumang menangkap buruannya namun Tumang tidak mau sehingga Sangkuriang kesal dan menyembelihnya. Sesampainya di rumah ia memasak daging si Tumang dan makan bersama ibunya. Setelah ibunya tahu, Dayang Sumbi sangat marah dan memukul kening Sangkuriang dengan sendok tempurung.
Dayang Sumbi pun diusir dari kerajaan karena perbuatannya itu, dan Sangkuriang pergi berkelana menuju dunia luar untuk mengetahui keadaan disana. Suatu hari secara tidak sengaja ia kembali ke tanah kelahirannya dan ia bertemu wanita cantik dan ia hendak menikahi wanita yang tidak lain adalah ibunya, namun ia belum mengetahuinya. Saat mendekati hari pernikahannya, Sangkuriang meminta izin tunangannya untuk berburu, saat Dayang Sumbi merapikan rambut Sangkuriang ia melihat bekas tanda luka di keningnya dan seketika itu juga ia menyadari bahwa ia hampir menikahi anaknya sendiri.
Lalu Dayang Sumbi memberikan syarat yang tidak mungkin dapat di selesaikan oleh Sangkuriang yaitu  membuat sebuah bendungan yang bisa menutupi seluruh bukit dan membuat sebuah perahu untuk menyusuri bendungan tersebut. Semua itu harus sudah selesai sebelum pagi hari esok. Sangkuriang pun menyanggupinya, ia pun menggunakan kekuatan gaib memanggil jin untuk membantunya membuat syarat yang diberikan, ketika hampir selesai, Dayang Sumbi melihat dari jauh dan ia khawatir kalau Sangkuriang mampu maka ia meminta bantuan rakyat desa untuk membuat keadaan menjadi pagi. Para jin pun pergi karena sudah pagi, mengetahui hal itu Sangkuriang marah dan mengutuk Dayang Sumbi serta menendang perahu, menjebolkan bendungan.


Nilai moral / nilai kehidupan :
1.       Seorang anak tidak boleh mencintai ibumu diluar batas cinta anak kepada ibu
2.       Jangan durhaka & melakukan incest
3.      Jangan melanggar norma agama

6 comments:

  1. Mari Hijaukan Bumi Kita
    Jasa Pembuatan Taman Rumah

    Kami suplier Rumput Gajah Mini, Rumput Jepang dan tanaman lain untuk kebutuhan taman anda seperti aneka Palem, Pule, Soka India, Pohon Kamboja, Pohon Sawit, Pohon Kurma, Tabebuya, Pohon Sikas, Cemara Udang dll.

    Kami suplier tanaman dan pohon pelindung bagi proyek perumahan, sekolah, hotel, pabrik, kawasan industri, pertokoan, dll.

    Kami juga melayani jasa pembuatan taman untuk wilayah Jawa Tengah

    Hubungi kami klik http://rumputjepang-gajahminimurah.blogspot.com

    Anda pesan, kami antar

    Untuk Informasi dan Pemesanan
    Hubungi Arya Flower

    ReplyDelete
  2. Aku mau nanya nih, ini cerpen bukan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih ke legenda ama cerita rakyat sih hehe

      Delete
  3. Ini cerita rakyat legenda
    Kan??????

    ReplyDelete